Author Archives: noriza rahman

About noriza rahman

mommavogue, noriza shaklee, shaklee malaysia, shaklee bandar baru bangi, shaklee kajang, shaklee putrajaya, shaklee semenyih, shaklee bangi, pengedar shaklee,blog shaklee, set bersalin, set breastfeeding, set sendi, masalah kolesterol, kolagen shaklee, jana pendapatan dari rumah, side income shaklee, work at home mom, kerja dari rumah, WAHM, buat duit, bisnes online, shaklee online.

REBUT SYURGA DIDEPAN MATAMU DAN SYURGA HAKIKI AKAN MEMBURUMU.

“Ayah ayah, ibu ibu, tau dak syurga terbesar berada didalam rumah kita?”

Terkesima aku mendengar kata kata ustaz ni.

(Syurga Allah punyalah susah nak masuk, macam mana pula boleh ada dalam rumah kita. Mana mungkin segampang itu)

Ayah ayah ibu ibu, sebenarnya ibubapa yang ada didalam rumah kita, itulah syurga terbesar untuk kita. Nabi bersabda ” Seandainya kamu ingin umur yang panjang, rezeki yang murah, berbuat baiklah kepada kedua ibubapa kamu”

Tambah ustaz lagi” Ibubapa kita ni ibarat pintu syurga tengah tengah. Selagi permintaan mereka tidak melanggar syariat ugama, tunaikanlah. Gembirakanlah mereka. Laksanakan tanggungjawab kita terhadap mereka. Syurga sudah pastinya dijamin Allah untuk kita.”

Ohhh tersentak hatiku mendengarnya. Ya Allah, seandainya aku pernah menggembirakan hati orang tuaku walau sesaat, Kau jaminlah tempatku dalam syurgaMu.

******

Saya teringat masa mula kerja dulu. Masa tu tengah ekonomi gawat gilerrr. Ramai yang tanam anggur tapi tak berbuah buah. Namun, saya bersyukur ditawarkan kerja walaupun gajinya cukup sekadar makan dan bayar sewa rumah flat sahaja.

Tak banyak mana tapi tak juga sampai terpaksa ikat perut. Boleh dianggap cukup makan sebulan dan siap ada peruntukkan sedikit untuk mama ayah di kampung.

Mama cakap berpahit pahit dahulu manisnya kemudian. Cukup 4 tahun, saya ditawarkan kerja yang lebih baik, Dan mampu membeli seunit apartment dan sebuah kereta. Masa ni masih bujang trang tang tang. Saya yakin rezeki ini dari berkatnya doa mama ayah.

Dengan adanya kereta ni memang mudah untuk saya pulang ke kampung. Kereta itu pernah menabur bakti ulang alik bawa mama ke hospital, terutamanya saat mama disahkan perlu menjalani dialisis.

Saya sanggup memandu seorang diri sejauh 400km semata mata untuk berjumpa mama ayah. Masa ni memang cuti tahunan abis di’utilizekan’ hanya untuk pulang ke kampung. Memang tak pernah langsung menghabiskan cuti dengan melancong ke mana mana.

(Saya yakin ramai lagi anak yang taat kepada ibubapanya diluar sana, yang sanggup berkorban lebih dari apa yang saya lakukan)

Saya pasti seandainya kita diberi peluang pastinya kita memilih untuk membahagiakan mereka sepanjang hayat mereka kan. Siapa tau entah esok lusa kita yang lebih dulu dipanggil Ilahi bertemuNya.

Syurga seorang lelaki dibawah telapak kaki seorang wanita iaitu ibunya. Walau apa saja pangkat dan gelaran yang kau ada, sayangilah bidadari syurga itu.

Syurga seorang wanita pula terletak pada seorang lelaki. Jika suamimu dipilih untuk menjaga ibubapanya, maka yakinlah nikmat Allah akan melimpah sehingga tak terhitung banyaknya.

Sempat saya menyalin nota ceramah ustaz ni:

1. Jika sudah bergelar suami, jangan pertahankan isteri depan ibu. Hatinya pasti terguris luka.

2. Jika isteri merungut tentang ibu kita, sabarkan dia. Jangan menjatuhkan maruah ibu dan menjadikan isteri kita keras hati.

3. Jangan kata lebih kurang pada ibubapa kerana kita akan di cop anak derhaka.

4. Balasan dosa anak durhaka kepada ibubapa tidak ditangguh sehingga akhirat.

REBUT SYURGA DIDEPAN MATAMU DAN SYURGA HAKIKI AKAN MEMBURUMU.

(Kenangan terpahat di hati walau jasadmu telah tiada)

#FOLLOW saya untuk Sentuhan Qalbu Keluarga

SHARE jika anda dapat manfaat dari post ini..

Ajaibnya Doa Sehingga Mampu mengubah Takdir. Maka Berdoalah!

Aku ni ada penyakit ‘lupa’ tapi jauh sekali jika nak disamakan dengan nyanyuk atau nama glemernya Alzheimer.

Kisah awal tahun ni. Aku LUPA TUTUP SUIS IRON

Setiap kali aku iron baju, tabiat yang sukar nak dibuang ialah aku lupa nak switch off suis. Mesti ada benda yang disibukkan hingga aku lupa nak tutup suis tu. At last, terbiar macam tu ja.

Hari permulaan anak sekolah selepas bercuti panjang hujung tahun turut mengheret hidup ibubapanya menjadi tunggang langgang (Ini spesifiknya aku lah). Pagi nak ke sekolah pagi tu lah baru nak iron baju sekolah.

Bukan tak nak uruskan awal. Namun, selepas kematian ayah suamiku 4 hari sebelumnya menjadikan hidup kami agak ‘out of contol’. Menguruskan hal kematian dan dalam masa yang sama uruskan hal hal defect rumah yang baru diduduki 19 hari yang lepas.

Memang pengurusan masa tu dah ke laut mati.

Usai si kakak dah selesai makan sarapannya, aku keluar pukul 7.10 pagi dan pulang semula ke rumah 8.30 pagi. Jarak dari rumah ke sekolah agak jauh juga. Kalau sekolah lama dulu berjalan kaki 5 minit dah sampai. Kali ni, kalau berjalan kaki mau mandi peluh keringat tulang empat kerat aku ni.

Bila dah sampai ke rumah tu, aku setlekan dulu hal kemas rumah, mendobi dan lain lain rutin surirumah berkerjaya ni.

Selepas sejam dua baru aku tergerak hati nak tengok plug iron. Arghhhh! Rupanya aku terlupa nak OFF suis iron masa gosok baju sebelum hantar anak ke sekolah.

Tak tahu nak cakap macam mana. Tergamam! Terpaku! Tersentak! Menggelabah! semuanya bercampur baur. Denyutan jantung yang tadinya perlahan kini berdenyut laju sepantas kereta F1. Habis seluruh anggota badan aku jadi menggeletar seolah olah di serang penyakit parkinson.

Marahnya kat diri sendiri! Kalau diikut akal logik manusia, mau terbakar satu rumah. Nauzubillah!

Namun, Allah Maha Pelindung. Iron tu TAK PANAS langsung, suam suam kuku saja. Aku mengucap syukur kerna tiada kemudaratan yang berlaku. Bersyukur sangat!

Aku mengadu pada suami perihal keterlupaan aku. Suamiku cuma mampu menggelengkan kepala berkali kali.

Omegaguard dan lecithin dah banyak sangat makan nih. Tapi penyakit lupa masih tak surut-surut. Mungkin kena topup dengan vivix lepas ni kot.

Kecuaian dan kelalaian yang boleh memudaratkan diri sendiri dan orang lain.

Tapi bila difikirkan kembali ada sebab musababnya berlaku kejadian ni. Dan, mungkin juga hikmah disebalik doa yang selalu aku amalkan setiap hari :

بِسْمِ اللهِ الَّذِىْ لاَيَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْئٌ فِى اْلاَرِضِ وَلاَ فِى السَّمَآءِ وَهُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ

“Artinya: Dengan menyebut nama Allah yang bersama nama-Nya sesuatu itu tidak berbahaya di bumi dan di langit. Dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.”

Aku amalkan membacanya 3x selepas solat subuh dan solat asar. Paling mudah amalkan saja bacaan mathurat setiap pagi dan petang.

Aku konsisten amalkan ini selepas mendengar ceramah Dr. MAZA. Beliau berkata takdir kemudaratan yang dinamakan Qada’ Muaalaq iaitu ketentuan Allah yang boleh berubah dengan kita berusaha melalui berdoa kepadaNya akan berlaku dengan izinNya.
.
Takdir mudarat yang membawa maksud seperti dibawah ini dapat dihindarkan dengan izin Allah:

  1.  Tidak beruntung atau jualan merugikan
  2. Tidak selamat atau membahayakan
  3. Melarat

TAKDIR BOLEH BERUBAH DENGAN DOA

Berdoalah! Kerana hidup ini sungguh ajaib dengan berdoa.

SHARE sebanyak mungkin, sebab aku taknak benda ni berlaku pada orang lain.

Setiap Hari Pastikan Kita Meluahkan Ucapan Terima Kasih

Tidak ramai yang ringan mulut mengucapkan “Terima Kasih”. Masih ramai yang bakhil untuk menuturkannya. Seolah olah menyimpan sejongkong emas didalam mulut. Padahal ucapan ini tak sampai seminit pun untuk kita luahkannya.

Badan yang letih akan terasa segar bila disuntik dengan cecair ‘Terima Kasih’ ini. Hati yang kosong terasa penuh diisi dengan kegembiraan apabila ucapan ini menjamah telinga.

Allah yang Maha Kaya pun berterima kasih kepada hamba-Nya dengan menganugerahkan syurga atas sedikit amalnya yang ikhlas.

Kenapa kita sebagai manusia berkira kira sesama kita?

Aku dan suami menjadikan ucapan terima kasih sebagai resipi wajib dalam mendidik anak anak. Mereka sudah terbiasa melontarkan terima kasih dikala permintaan mereka ditunaikan.

Semalam, usai hajat kakak ditunaikan untuk membeli selipar baru, dia terus cakap “Terima kasih ibu, terima kasih baba”. Duit yang hilang dan penat melayan kerenah dek memenuhi impiannya terus lenyap dikala ucapan itu singgah di telinga.

Namun, manusia ini sentiasa dalam keadaan tergopoh gapah. Ketika keluar dari supermarket, seorang lelaki tergesa gesa keluar terlanggar anak dan barangnya terjatuh. Kalau ikutkan hati amarah ni mahu saja dibiarkan barang tu. Tapi, hati ni masih tercalit sedikit kebaikan. Aku tolonglah ambilkan barang tuan itu dan menghulurkan kepadanya. Dengan angkuh dan bakhilnya tiada ucapan ‘maaf’ ataupun ‘terima kasih’ yang meluncur laju keluar dari mulutnya.

Terpinga pinga juga kami dibuatnya. Mungkin dia beranggapan kami ni hanya tunggul yang tidak perlu disapa. Bukan ucapan yang diharapkan, tetapi akhlak kita sebagai orang dewasa yang dipertontonkan kepada anak anak.

Jangan jadi manusia yang tidak tahu berterima kasih kepada manusia lain. Hatta, kepada pemungut sampah dan pencuci tandas pun kita wajib mengucapkan terima kasih kepada mereka.

Dua Patah Perkataan yang Tidak Ternilai iaitu Terima Kasih

Dua Patah Perkataan yang Tidak Ternilai “Terima Kasih”

Sesiapa sahaja yang pernah berjasa dengan kita walau sekelumit dan sebesar zarah pun, kita ucaplah “Terima kasih”. Pasti ada ganjaran pahalanya.

SHARE sebagai peringatan kita orang dewasa.

5 Fasa Peringkat Penyakit Buah Pinggang Kronik

Setiap tahun, semakin bertambah individu yang mengalami masalah berkaitan kegagalan buah pinggang. Terdapat dua jenis kegagalan buah pinggang.

Penyakit buah pinggang kronik juga dikenali sebagai kegagalan buah pinggang kronik di mana seseorang itu kehilangan fungsi buah pinggang.

Ujian untuk penyakit buah pinggang kronik (CKD)

CKD boleh didiagnosis menggunakan ujian darah dan air kencing. Ujian ini digunakan untuk melihat tahap bahan-bahan tertentu yang tinggi dalam darah dan air kencing yang menunjukkan tanda bahawa buah pinggang anda tidak berfungsi dengan betul.

Apakah Kadar Penapisan Glomerular (GFR)?

peringkat-peringkat-penyakit-buah-pinggang-kronik

Tahap-tahap penyakit buah pinggang kronik adalah ditentukan oleh kadar penapisan glomerular. Penapisan glomerular adalah proses di mana buah pinggang menapis darah, membuang sisa dan cecair berlebihan.

Kadar penapisan glomerular (GFR) adalah ujian terbaik yang menentukan sejauh mana darah ditapis oleh buah pinggang. Ia adalah salah satu cara untuk mengukur fungsi buah pinggang dan menentukan peringkat penyakit buah pinggang kronik itu.

Doktor boleh mengira GFR dari keputusan ujian kreatinin darah, umur, saiz badan dan jantina setiap individu. GFR anda memberitahu doktor peringkat penyakit buah pinggang kronik dan membantu doktor merancang rawatan untuk anda.

Jika results GFR anda rendah, buah pinggang anda tidak berfungsi dan juga sebaliknya. Penyakit buah pinggang yang dikesan lebih awal, mempunyai peluang lebih baik untuk memperlahankan atau menghentikan pergerakannya.

Apakah Fasa Peringkat Penyakit buah pinggang kronik (CKD)?

GFR

  1. Peringkat 1: Untuk peringkat pertama, terdapat kerosakan buah pinggang dengan normal atau kadar penapisan glomerular lebih tinggi. Seseorang yang disahkan fas peringkat 1 akan menjalani diagnosis dan pengurangan risiko rawatan untuk penyakit kardiovaskular.
  2. Peringkat 2: Untuk peringkat ini, terdapat kerosakan buah pinggang dengan GFR rendah.
  3. Peringkat 3: Peringkat seterusnya mempamerkan GFR yang sederhana rendah di mana doktor akan membuat penilaian yang diperlukan dan merawat komplikasi.
  4. Peringkat 4: Seseorang yang menghidap penyakit buah pinggang kronik peringkat ini akan mempamerkan penurunan besar dalam GFR.
  5. Peringkat 5: Peringkat terakhir adalah di mana orang yang mengalami kegagalan buah pinggang. Pada peringkat ini, anda perlu menjalani terapi penggantian. Samada anda akan menjalani dialisis atau pemindahan buah pinggang.

Apa yang berlaku jika keputusan ujian anda menunjukkan anda mungkin mempunyai penyakit buah pinggang kronik?

  1. GFR bawah 60 selama tiga bulan atau lebih atau GFR atas 60 dengan kerosakan buah pinggang (ditandai dengan tahap albumin dalam air kencing anda) menunjukkan penyakit buah pinggang kronik.
  2. Biasanya, ujian air kencing yang ringkas juga akan dilakukan untuk mengesan darah atau albumin (sejenis protein) dalam air kencing. Apabila albumin dikenalpasti ada didalam air kencing anda, ia dipanggil albuminuria . Darah atau protein dalam air kencing boleh menjadi tanda awal penyakit buah pinggang.
  3. Individu yang mempunyai jumlah albumin yang tinggi dalam air kencing, berada pada risiko yang tinggi untuk mendapat penyakit buah pinggang kronik yang menjurus kepada kegagalan buah pinggang.

Jika perlu, doktor juga mungkin mencadangkan ujian lanjut seperti:

ujian biopsi

  • Ujian pengimejan seperti ultrasound atau CT scan untuk mendapatkan gambar buah pinggang dan saluran kencing.
  • biopsi buah pinggang, yang dilakukan dalam beberapa kes untuk memeriksa jenis penyakit buah pinggang, dan melihat berapa banyak kerosakan buah pinggang telah berlaku dan menetukan rawatan bantuan.

Family Inspires Infinite Possibilities Learnings

Aku suka buka Youtube tengok iklan Thailand.

Ada satu kisah tu memang membuatkan aku menangis juga lah.

Kisah seorang anak yang suka makan nanas, mencuba untuk mengupas sendiri buah tu. Setelah berkali kali dicuba tetap juga gagal mengupasnya.

Ibunya hanya memandang sahaja. Ibunya tidak pernah bersekolah dan dia berfikir cara terbaik untuk mengajar anaknya.

Dia mengambil sebiji lagi buah nanas. Dikupas, dibelah dan dipotongnya. Setiap langkahnya itu satu persatu dituruti anaknya.

Suatu hari selepas pulang dari sekolah, si anak terpandang rakan rakan sekolahnya mengerumuni si penjual aiskrim. Dia hanya memandang dari kejauhan kerna pendapatan ibunya ibarat kais pagi makan pagi kais petang makan petang. Tetapi keinginannya itu dirasai oleh si ibu.

Memikirkan si anak suka makan buah nanas, ibunya terus terfikir nak buat aiskrim nanas. Ibunya memotong nanas dan meletakkan nanas itu ke dalam ice box. Keesokan hari, anaknya menikmati aiskrim buatan ibunya. Ermm, slurppp sedapnyeee seperti slurpee 7 eleven yang menggoda tunas rasa.

Si anak lalu berkata ” Wahai ibu, kenapa kita tidak menjual saja aiskrim nanas ini?, rasanya sungguh segar dan lazat sekali”

Si ibu bersetuju dan dia menyediakan 3 batang aiskrim nanas untuk dijual. Si anak sangat teruja untuk menjualnya. Setiap kali dia terserempak dengan mereka yang lalu lalang, dia bertanya “Nak mencuba aiskrim nanas?”. Namun, tiada seorang pun yang membeli jualan aiskrimnya. Bagai kaca terhempas ke batu. Dia pulang dengan tangan kosong.

Si anak meluahkan rasa kecewa kepada ibunya “Ibu, kenapa jualan aiskrim saya tidak berhasil?”. Si ibu lantas menjawab ” Kamu sepatutnya pergi ke pasar dan perhatikan bagaimana cara mereka berurus niaga”.

Si anak terus bergegas ke pasar. Diperhatikan setiap tingkah laku si peniaga. Si penjual cili berteriak ” Belilah cili murah, 5 bath untuk 1 beg, 3 beg untuk 10 bath”. Yang si penjual makanan pula melaung laung ” Rasailah daging panggang ini, ianya sungguh lembut dan enak untuk dinikmati”

Ting! Mentol akal si anak menyala. Dia berazam bara yang digenggam biar sampai jadi arang. Sampai dirumah, dia terus menggambarkan ilhamnya ke atas lembaran kosong. Ayat iklan dicipta ” Dapatkan aiskrim nanas lembut seperti salji! 0.50 bath sepotong, 3 untuk 1 bath”.

Si ibu hanya memandang usaha anaknya. Setiap hari pulang dari sekolah dia akan menjual. Dan, setiap hari juga jualannya mendatangkan hasil yang baik. Ramai orang yang mendapatkan aiskrim jualannya.

Si ibu sangat gembira kerna si anak belajar melalui pengalaman dan menyelesaikan masalah dengan caranya sendiri. Si ibu hanya menunjuk arah yang betul.

(Suatu hari bila ibu sudah tiada, ibu tahu kamu pasti boleh mengharungi hidup ini dengan baik”)

Saban hari kita pun berhadapan dengan situasi macam ni kan. Anak anak kita pelbagai ragam dan kerenahnya. Ingin mencuba sesuatu yang baru, yang dirasa seronok untuk dilakukan.

Hari ini si kakak tanya ” Ibu, kakak nak lukis gambar ibu dan baba boleh?”. Ibu pun tanya semula ” Kakak pandai ke nak lukis tu?”. “Alah ibu buat la dulu nanti kakak tiru.”

So, ibu pun melayanlah karenahnya walau ibu ada 1001 urusan rumahtangga yang harus diselesaikan. Ibu mula melukis orang lidi dan mewarnakannya dan kakak pun menuruti langkah ibu tiru sebijik sejibik lukisan ibu.

Ucapan Positif Ibubapa Untuk Anak anak

Bila dah siap, kakak pun tunjuk ke ibu. Cantik tak lukisan kakak ni ibu. “Wahhh cantiknya gambar kakak, tapi kan lebih bagus lagi kalau ada gambar adik dan kakak, sayang!”. Aduhai anak, bijak bijak. Sel sel otak berhubung dengan baiknya, ye lah ibu selalu ingatkan kakak makan vitamin c dan minyak ikan.

Kata-kata positif yang diucapkan setiap hari kepada si anak, mampu membentuk karektor diri mereka yang lebih baik. Pujian dan penghargaan memberikan aura positif dalam diri anak yang sedang membesar.

Saya ingin berkongsi 9 Ucapan Positif Ibubapa Untuk Anak anak :

  1. Mulai setiap hari dengan berkata ” Ibu sayang kakak, Ayah sayang adik”. Ianya lebih baik jika diiringi dengan dakapan erat atau ciuman di pipi, ucapan ini lebih memberi kesan positif terhadap perkembangan anak.
  2. “Bagaimana sekolah kakak hari ni?”. Kalimat ini melatih anak supaya bersifat lebih terbuka kepada ibubapa.
  3. Jika ingin anak bersikap baik, ajarkan mereka untuk mengatakan ‘tolong’ sebelum meminta sesuatu.
  4. Ajarkan anak mengucapkan “Terima Kasih” ketika menerima sesuatu, dan “terima kasih kembali” saat membalas ucapan terima kasih dari orang lain.
  5. Ketika anak anak menghadapi permasalahan sekecil apapun, motivasikan mereka dengan kalimat ‘Jangan Menyerah Kalah Sebelum Mencuba’. Ucapan kalimat ini akan memotivasi anak.
  6. Jika mereka berjaya menyusun mainan puzzle-nya, berikan ucapan ‘Tahniah, Kakak menang!’. Percayalah, kata ini dapat menambah rasa percaya dalam dirinya.
  7. Menghargai keputusan anak adalah sesuatu yang istimewa. Berikan kepercayaan kepadanya dan ia akan belajar bertanggungjawab.
  8. Ambil tahu dengan siapa anak anak berkawan, dan mengajak teman-temannya bermain di rumah merupakan cara tepat untuk memantau anak dan menjalin hubungan intim dengannya.
  9. Didik anak supaya jangan membuang makanan. Gunakan kalimat yang tegas namun tidak membuatnya takut, seperti “Jangan membuang-buang makanan, kalau kamu tak nak kurus macam Popeye”.

Adakalanya sebagai ibubapa memang tak terlayan dengan ‘fe-el’ anak anak. Sehingga kita menuturkan ‘bahasa dosa’ yang tidak sepatutnya kepada mereka. Antara sedar dan tidak sedar kita sedang membunuh karakter anak anak.

Bukankah kata-kata yang diucapkan oleh ibu dan ayah itu menjadi satu doa kepada anak. Jika yang diucapkan bahasa yang elok dan baik maka baiklah yang akan diserap oleh anak kita.

Anak, merupakan salah satu harta kita yang paling berharga. Dialah buah hati yang selama ini menjadi idaman kita. Seperti pari pari kecil yang ingin selalu kita jaga dalam setiap malamnya.

FAMILY INSPIRES INFINITE POSSIBILITIES LEARNINGS.

SHARE untuk ibubapa yang superohsem